Kamis, 06 April 2017

Yuk Kenali Alergi Debu

Bismillahirahmanirahim..

yeayy akhirnya nulis di blog lagiiiii ^^, setelah sekian lama bingung mau nulis apa, ganti-ganti header blog yang cocok, otak-atik blog de es be dan akhirnya sudahlah ini yang maksimal hehe..
Ohya, sebelum mulai baca jangan lupa di follow dulu yaaa blog saya hehe..

Apa sih alergi itu? Alergi adalah rangsangan berlebihan terhadap reaksi peradangan yang terjadi sebagai respon terhadap antigen lingkungan spesifik. Suatu antigen yang menyebabkan alergi disebut alergen. cek disini

Jadi ceritanya akhir-akhir ini (sdh hampir setahun) saya wajib banget pake masker kemana-mana. Karna saya baru tau tahun lalu kalo saya alergi terhadap debu.
Gimana sih ceritanya bisa tau? jadi saya mikirnya dulu tuh kena sinus, setiap kali deket orang flu saya langsung tertular, dan waktu buat sembuh dari flu itu bisa sebulan lebih. Setiap abis nangis pun hidung rasanya gak enak banget dan suka pusing juga.

Nah, akhirnya saya periksa ke dokter THT di RS PMI Bogor, dan waktu itu di tangani sama dokter Firman (rekomended bgt ke beliau karna orangnya super duper baik dan bisa bikin ngakak terus)
. dr Firman ngasih tau kalo saya tuh alergi debu. Penyebabnya karna:
- Lingkungan yang banyak debunya
- Faktor keturunan
- Kamar yang jarang dibersihin
- Banyak pikiran

Akhirnya hari itu saya langsung di rekomen untuk endoskopi. Endoskopi itu adalah prosedur pemeriksaan yang memungkinkan spesialis THT Anda memvisualisasikan hidung dan saluran sinus, laring, faring dan struktur di sekelilingnya dengan menggunakan image yang jelas dan diperbesar. Biasanya ini dilakukan dengan menggunakan endoskop yang lentur atau kaku, dimasukkan melalui saluran hidung. Apabila dilakukan oleh spesialis yang berpengalaman, endoskopi saluran hidung dapat ditoleransi dengan baik setelah mengaplikasikan anestesi lokal. cek disini

Alat Endoskopi from Google

Jangan tanya rasanya pas selang itu dimasukin ke hidung haha. Gak berasa apa-apa kok cuma ngerasa sakitnya itu pas di semprotin suatu cairan gitu ke hidung sebelum di masukin selangnya. efek setelah di endoskopi adalah pusing dan ngerasa enenk dikit hehe. Selama selang yang ujungnya kamera itu jalan-jalan di area sekitar hidung, saya ngeliat sendiri gimana bentuk alergi itu.

Alhamdulillah bgt alergi saya ini belum parah jadi gak sampe di operasi. Karna kalau alergi itu udah berbau berarti status si alergi itu udah parah. Dan alergi debu itu gak menular kok tenang aja yaaa hehe.
Pantangan yang dr. Firman bilang buat penderita alergi debu itu ternyata makanan yang enak-enak semuaaaa hiksss.. Saya gak boleh makan coklat, kacang, strawberry, minuman yang dingin dan tomat. Kebayang kan susahnya menghindari makanan itu? hiksssss

sekali aja makan makanan yang di pantang itu atau saya gak pake masker dan kena debu, hidung langsung berair, bersin-bersin terus, kalo udah parah bisa mampet idungnya dan sakit kepala.

Dan semenjak saat itu juga, dr Firman nyaranin saya untuk ngepel lantai kamar minimal sehari sekali, gak boleh ada baju yang di gantung di kamar, gak boleh kontak langsung sama hewan yang berbulu dan selalu waspada pake masker kalau di luar rumah.

ini benjolan yg ada di hidung, kalau polip benjolannya akan lebih besar dan menyempit.

Nah ini yg saya bilang tadi. lendir ini adalah efek dari alergi debu, isinya busa gitu. ini yang bikin saya sering susah nafas dan pusing
Ini pita suara saya haha. sebelah kiri itu kalo gak ngomong, nah sebelah kanannya pas saya lagi teriak.
ini gendang telinga saya, alhamdulillah normal
Nah gimana sih caranya saya menangani alergi debu kalau lagi kambuh?
Biasanya saya pake obat tetes alergi resep dari dr. Firman, nah kadang juga saya sering uap sendiri di rumah. Selain fungsinya untuk mengencerkan si alergi itu juga bagus kan buat kulit wajah hehe..
ini obat tetesnya

harganya sekitar 60.800
Maaf ya yang ngerasa jijik ngeliat foto alergi hidung saya itu, tujuan dari postingan ini cuma buat nge-share aja kok, biar pembaca juga tau. Jadi sebenernya alergi debu itu nyiksa dan gak enak banget. Dan untuk temen-temen yang ngerasa punya gejala yang sama kaya saya, secepetnya di periksa ke dokter THT yaa biar gak semakin parah dan menjadi sinus atau polip.

Mencegah lebih baik dari pada mengobati kan? hehe
oh iya info satu lagi, saya berobat ini pake BPJS karna kalo engga harga untuk di endoskopi sekali aja itu harganya lumayan banget dan kalo pake BPJS itu gratis hehe cuma tetep agak ribet urus surat2nya hehe.

Semoga postingan ini banyak manfaatnya dari pada jijiknya ya hehe. Saya agak takut-takut sebenernya posting ini hehe. Jangan lupa follow blog saya yaaaaa, makasihhhh ^^,

25 komentar:

  1. Hai Annisa baru pertama kali nih kesini.. salam kenal ya. #eeaakk

    Susah banget ya itu alergi debu. Maksudnya disemua tempat kan pasti ada debunya, dalam hati ini pun udah berdebu.

    Pengen juga sekali-kali periksa telinga, soalnya suka gatal.. kalo pake alat itu dimasukin ke telinga tembusnya ke hidung ya? Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo bang erik salam kenal juga ya *wkwk*

      iya emang susah bang, dan harus bener2 bersih banget lingkungan sekitar kita.

      ya kaleee periksa telinga tembus ke idung, itu gendang telinga bisa kek lubang idung nanti hahaha

      Hapus
  2. Aku jadi teringat harus periksa telinga ke THT. Soalnya ini telingaku suka mendengung sakit kalau mendengar suara kencang, seperti dari pengeras suara, awalnya karena tenggelam di kolam..

    Oh teryata ada obat tetesnya ya :)
    Kalau buat telinga apa sama, ada juga ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo abis berendem di kolam gitu biasanya di miringin aja bang nanti airnya keluar tp kalo misalkan udah berlangsung lama di bawa ke THT aja.
      beda dong obat tetesnya hehe

      Hapus
  3. Waduh gak enak banget ya sampe gak bisa makan makanan kayak yg disebutin, mana cemilan saya mengandung itu semua hehe. Semoga cepet sembuh ya anisa :D

    BalasHapus
  4. Alergi debu ?
    sepertinya aku ga kena penyakit ini,
    tapi kalo ada debu aku suka bersin-bersin ga ampe pusing sih.
    Btw liat rongga dalam tubuh kita ternyata serem juga ya wk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa emang serem apa lagi kalo liat langsung pas di endoskopinya haha

      Hapus
    2. teteh pas tes endoskopinya bayar berapa teh ?

      Hapus
    3. Karna aku pake bpjs jadinya gratis hehehehe

      Hapus
  5. dulu banget pernah berobat hidung...
    jadi obat cair disemprotin kedalem hidung, begh rasanya itu loh... sakit euy.. mana harus nahan berapa menit baru boleh berbalik badan biar cairannya keluar...

    Hiii disemprot cairannya aja aku udah kesakitan dulu.. apa lagi di masuki alat macam begono...

    eh kalo masalah telinga, ada yang aneh dari telinga aku..
    kalo lagi bersihin telinga sebelah kanan.. pasti tenggorokan gatal dan batuk batuk

    Kayaknya aku perlu ke THT juga kaya mba
    biar di cek.. apa ada masalah atau gak :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa pas di semprotin cairan di hidung emang sakit bgt :(

      iya bang di cek aja ke THT lebh baik mencegah yaa dari pada mengobati hehe

      Hapus
  6. ternyata gayak gitu ya isi dalam hidung hahahaha

    akhir-akhir ini hidungku mampet sebelah, apa perlu diteropong kayak gitu juga ya hehehe.

    BalasHapus
  7. wah, baru tau faktor gen alias keturunan bisa mempengaruhi alergi debu. hmm, anak bogor yang alergi debu ke dokter forman aja ya semuanya biar sembuh sekaligus ngakak semuanya, hohoho.

    BalasHapus
  8. Haaaa kayaknya gue juga alergi debu deh. Setiap beres-beres rumah langsung bersin-bersin 8 kali (lebay). Hehehe. Dan kayaknya itu pantangannya kesukaanku semua deh. :(

    Anyway, salam kenal ya. Baru pertama kali nih main ke sini! \(w)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo cuma bersin2 belum bisa di bilang alergi sih, tapi kalo udah ke dokter buat ngeyakinin baru deh akurat hehe..

      makasih yaaa

      Hapus
  9. Yups, baru tau penyebab alergi debu. Apa iya nenek moyangku dulu punya alergi debu ya makanya aku jadi butiran debu. Haha, bercanda. Nice info, terima kasih sudah berbagi.

    BalasHapus
  10. Widih, ternyata alergi debu mengerikan juga ya. Saya setiap pulang ke Indonesia, suka bersin-bersin tiap pagi. Tapi selama di China, cuma kalo musim semi doank baru kambuh bersin-bersinnya. Selidik punya selidik, kayaknya saya alergi sama serbuk sari deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh kk tinggal di cina??
      biasanya bunga juga bisa bikin alergi, bersin2 tepatnyaa. Pake masker ya opa

      Hapus
  11. Wah, makasih banyak mbak Annisa infonya soal alergi debu. Aku juga punya alergi tapi alergi dingin sama alergi parasetamol dan obat anti inflamasi lainnya. Soal alergi dingin itu kan aku pernah ke Snow World gitu, biar ngerasain kayak di Eropa eropa gitu, musim dingin. Eh pas baru masuk aja udah mengap-mengap terus beberapa menit kemudian hampir gak bisa nafas aku, yaudah langsung keluar. Padahal keluargaku kayaknya seru banget gitu main es di situ, pengen sih, tapi gimanaa baru bentar udah gak bisa nafas xD. Jadi bayangin gimana kalau musim dingin di luar negeri, padahal pengen banget nanti bisa S2 di luar negeri:(

    Eh maaf jadi curhat di sini aku mbak xD

    BalasHapus
  12. wah annisa kamu keren berani memeriksakan diri. kalau aku hidung gatal nih, setiap ada debu yang terlalu banyak. Pernah juga batuk nyaris dua minggu karena saat itu kerja di pabrik yang memproduksi debu (perusahaan kayu).

    tapi alhamdulillah nggak sampai pusing, hehehe.. semoga cepet sembuh ya Nisa. :)

    BalasHapus
  13. Anjay... alergiku ini mah. Serignkali kalau lagi beres beres yang mengandung debu langsung bersin bersin gak jelas, belum lagi ditambah pilek yang seketika menerpa tanpa permisi haha

    BalasHapus

Rindu

Hari itu, kali pertama aku bertemu; seseorang yang amat disegani banyak orang di daerah ku. Seseorang yang bila kita melihatnya tercermin ta...