Kamis, 14 Januari 2016

Yang hilang di Negeriku



Assalamualaikum wr wb..

Lama gak nge-blog, ada rasa rindu yang teramat dalam. Alasan gak nge-blog selama ini cuma alasan klasik yang mungkin biasa kalian denger. Sibuk kuliah, tugas kuliah yang numpuk dan berakhir dengan ide yang gak pernah di asah lagi. Sebenernya kesempatan buat nge-blog dan nulis itu banyak banget, tapi emang pada dasarnya saya yang gak memanfaatkannya dengan baik.


Hehe mungkin untuk yang udah lamaaaaa kenal saya pasti bingung kenapa post di blog ini mengurang.
Padahal dulu aktif bgt nulis, iya jadi ceritanya gini waktu itu mau ganti sandi email dan segala macemnya eh saya malah ngehapus blog -____- dan akhirnya blog yang lama kehapus huaaaa :( Dan mengharuskan saya buat blog baru :')
InsyaAllah saya bisa komit lagi ya nulis di sini, bisa komit juga blogwalking, karna sudah kepalang rindu sama Blogger Energy sama energi-energi yang dulu di tularin BE ke saya :')


Sebenernya, hal yang hilang di Negeri ini banyak cuma terkadang hal-hal itu adalah hal kecil yang gak pernah kita sadari. Beberapa waktu lama ini, saya perhatikan ada satu hal yang bener-bener hilang. Engga, ini gak bener-bener hilang kok, masih ada tapi cuma sebagian orang yang masih peduli sama hal ini atau emang udah mendarah daging sama mereka.

Kalian pernah ketemu sama orang yang kalo nanya gak pake alamat?
Pernah kenal sama orang yang bahkan buat permisi lewat aja susah di ucapin?
Atau ketemu sama orang yang kalo minta tolong gak pernah ngucapin kata "maaf dan tolong"? alias cuma nyuruh?
atau bahkan nih ya, orang itu adalah kita sendiri.

Iya, hal yang saya bahas ini adalah soal sopan santun. Hal yang katanya ini adalah slogannya orang Indonesia selain terkenal ramahnya. Tapi kok ya, makin ke sini hal-hal semacam itu gak di peduliin lagi sama sebagian orang.

Saya sering nemuin orang yang kalo nanya gak pernah pake alamat. Maksudnya disini bukan alamat rumah atau kantor. Tapi, sebuah nama atau panggilan.
Emang susah ya, manggil dengan sebutan namanya orang yang akan kita tanyain? Atau pake panggilan, mbak, teh, kak, pak, bu, om, bang, aa, mas?
Susah yaa? atau mungkin pas SD kalian ketiduran atau malah gak masuk di pelajaran bahasa Indonesia?
contoh kecilnya:
"Eh mau kemana?"
"Liat si Tia gak?"

Kadang yaa kesel banget nanggepin orang kaya gini, malah jarang orang yang nanya kaya gitu saya jawab. Bukan sombong atau semacemnya, ya Allah bukan.
Banyak anak-anak kecil yang sekarang lupa kaya gitu, padahal kebiasaan-kebiasaan kecil kaya gitu bagus bgt kalo di biasakan dari usia dini.

Terus, kalian pernah gak lagi duduk-duduk sama temen-temen kalian dan ngeliat ada orang yang main gitu aja nyelonong jalan depan kalian tanpa permisi? atau nemuin orang yang bawa motor lewat depan kita yang lagi duduk sambil ngegas (ngegeber) motornya kenceng? suka kesel gak ngeliatnya?
Nah coba di pikir lagi, kita pernah ngelakuin hal kaya gitu gak ke orang lain? kalo iya, janganlah kesel sampe marah-marah sama orang itu kalo di diri sendiri aja kita belum bisa bina dengan baik.

Yang lebih bikin naik darah itu, kalo ada orang yang minta tolong gak pernah ngucapin kata-kata "tolong dan maaf". Bukan untuk mau di hargai, bukan. Tapi akan indah rasanya kalo kita duluan yang mengubah diri kita ini. Setiap minta tolong ke orang lain biasakan minta "maaf atau tolong", kalian tau? hal kecil kaya gitu aja kalo kita lakukan orang lain akan seneeeeeeng bgt buat ngebantu kita lagi. Istilahnya, gak akan kapok deh kalo suatu saat nanti kita butuh bantuan dia lagi. Apalagi klo abis di bantu kita ngucapin makasih ke orang itu.
Ya Allah akan tentram ini dunia kalo semua orang bisa menghargai hal kecil kaya gini. Bener gak?

Bapak saya selalu wanti-wanti saya buat ramah dan rendah diri ke orang lain. Karna kata bapak, yang akan hilang itu adalah hal kecil yang mungkin bisa buat orang lain bahagia.
Ya bener sih kata bapak.

Apakah pendidikan yang tinggi bisa ngejamin orang itu akan berlaku sopan sama orang lain?
Apakah derajat orang akan bisa ngejamin orang itu bisa menghargai orang yang derajatnya di bawah orang itu?
Atau orang yang paling di segani di kampung kita bisa dijamin ngelakuin hal-hal semacam itu?
Kita gak akan bisa ngejamin bukan?
Yang lebih mencengangkan adalah ketika kita bisa dapetin sopan santun itu dari orang yang gak punya jabatan tinggi di kantor, dari orang yang buat makan aja mereka masih suka susah, dari orang yang hartanya gak bergelimangan, bahkan dari seorang yang gak pernah mencicipi bangku sekolahan kita bisa dapetin sopan santun dan ngehargain orang lain dari mereka.

Manusia itu makhluk yang harus selalu diingatkan bukan? Tempatnya salah sama khilaf? Iya bener.
Yuk, mulai dari sekarang kita kukuhkan niat itu dalam-dalam, bahwa kita bisa ngelakuin hal-hal kecil macam tadi. Kita bisa ngehargain orang lain dengan sopan santun.
Dan gak lagi ngeliat orang dari jabatan apa yang ia pegang, hartanya sebanyak apa dan dari kalangan mana ia berasal.
Dihadapan Allah mah sama aja kita ini, gak ada apa-apanya. Makhluk kecil yang bisa kapan saja Allah ubah kehidupannya, yang bisa kapan saja Allah tarik kehidupannya.

Hehe, maafin yang nulis ini yaa. Tujuannya cuma satu kok, MENGINGATKAN. Maaf banget kalo ada kata-kata yang kurang menyenagkan, yang menyinggung hati. Engga ada maksud apa-apa selain mengingatkan saja.
Ampuuuuuun hehehe..

Wassalamualaikum wr wb ^^



31 komentar:

  1. Iya nih bener udah mulai banyak orang yang lupa "basa-basi" kecil seperti ini, emang keliatannya gak penting, tapi alangkah indah bila diterapkan ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya hal kecil kaya gitu harusnya jangan di lupain, tapi di lestarikan

      Hapus
  2. weesss...tmn lama hadir kembali....

    brmnfaat sekali kwan. mksih sdh mngingatkan... hal2 smcam itu mmg sudah lama hilang dsini. tabiat manusia sudah tak ada tutur yg sopan lg. apalagi kata2 tolon dan maaf, dan jarang kedengaran skrg...

    BalasHapus
  3. hmm, cukup menampar nih mbak! :)
    sopan santun dan etika adalah 2 hal yang pentin untuk manusia. kalau hilang, ya susah deh. semakin berkembangnya zaman, orang kalau manggil nama orang lain mah seenak mereka aja. langung.. "WOI!" dan teman-temannya.

    BalasHapus
  4. jarang banget udah yg nanya alamat kaya gitu mbak. jadi kangen.... sama mantan mksdnya hihi ;)

    aku juga risih sih kalau liat orang yg sopan santun nya agak kurang. dan kalau aku ngelakuin kaya gitu. bakal nyesel . masa sama orang yg lebih tua kaya gitu? *ngomong dlm hati

    BalasHapus
  5. Salah satu hal yang bisa dijadikan renungan pada malam di hari sabtu ini.
    Maaf bukanlah suatu perkataan yang mengartikan bahwa kita kalah, justru disitu terdapat nilai yang bisa meningkatkan derajat. Tolong merupakan satu kata yang bisa mengubah respon penerimaan dari seseorang terkadang. Terakhir, terima kasih kak sudah mau mengingatkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sama-sama, makasih kesimpulannya

      Hapus
    2. Eh ternyata aku sudah pernah main kesini toh hehe.
      Sama-sama ya, Kak :D

      Hapus
  6. kalo saya nih ya selalu di wanti wanti sama pakde saya, buat ngucapin kalimat sakti. "maaf" "terimakasih" "tolong". karena pada prinsipnya kalimat itu adalah ajining diri hehe. kalo kata orang jawa sih gitu :).
    BTW keep istiqomah menulis lagi ya, salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waa pakdenya keren, salam buat pakde nya yoo :)

      Hapus
    2. lebih keren ponakannya kok, nggak mau salam sekalian? :p

      Hapus
  7. Semoga istiqamah ya ngeblognya *sekaligusnasihatindirisendiri* :') org Indonesia kayanya memang sedikit demi sedikit kehilangan nilai sopan santun karena pengaruh barat yg skrg seolah dijadikan kiblat, subhanallah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener, sebagian dari kita kaya gitu. oh iya, semoga istiqomah ya ngeblognya ..

      Hapus
  8. Hai kak, salam kenal sebelumnya :)

    Kadang aku juga masuk golongan yang males bilang permisi, cuma kalo lewat depan orang nunduk gitu biar keliatan sopan walau dikit.

    Cuma untuk kata maaf dan terima kasih itu tetap harus diucapkan, dan gak boleh dihilangkan. Kesannya sengak banget nih orang udah dibantuin gak pakai tolong dan gak pakai terima kasih, takutnya kalo ada kesusahan lagi orang lain gak mau ngebantu gara-gara sikapnya kayak gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setidaknya, kesadaran di diri sendiri itu pentingkan? salam kenal juga yah^^

      Hapus
    2. Penting banget, semoga semua orang juga punya kesadaran yang sama.
      Biar dunia lebih indah, hehe..

      Hapus
  9. kalau dipikir-pikir budaya ramah emang agak berkurang ya, tapi auk ah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan di -auk ah-in masalah kecil gini mah, hehe

      Hapus
  10. hm... bener bgtt... #manggut manggut kek sapi ompong

    mungkin pengaruh kemajjan zaman. jd berubah attitudenorg indonesia. pdahal org indo kan awalny ramah bgt.

    contohmy aja pas lg nunggu dmana gitu. dulu pasti saling sapa. tinggalndimana.dan kenal si anu si anu sampe deh panjang ceritanya. skrg mah sibuk ama hp masing2. indonesia udah ga asik lagi ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah bener bgt ini ka risah, sekarang taunya komunikasi lewat sosmed bukan secara langsung lagi..

      Hapus
  11. halo halo bocil
    udah lama ga maen ke tempat bocil, ahaha

    bener sih yang dibilang ayah bocil, sopan dan rendah diri adalah kunci supaya dikenal banyak orang lain. sama-sama masih belajar untuk itu, tapi kadang klo udah kenal ya gaa banyak basa basi sih,

    tapi kadanga ma yang deket juga masih sering lupa 3 hal sih, maaf, tolong dan terimakasih. kadang kita lupa hal itu, maaf dan tolong itu menandakan kita manusia memng tematnya salah, dan terimakasih untuk mengapresiasi yang lain. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo kak and ^^

      Semoga kita gak luput dan lupa sama hal-hal kecil ini ya ^^

      Hapus
  12. Setuju sih aku sama ulasan ini. Unggah ungguh kita mulai memudar/hilang. Malah nyaris hilang. Sopan santun mulai ditinggalkan. Cuma pas aku lihat diri sendiri, terkadang aku juga melakukan hal kecil yg tidak terpuji. Mudah2an sih kita selalu awas dengan sekitar. Salah sau caranya dalah respek, melek, dan taruh tuh gadget kalau lagi sama lawan bicara. Biar meghargai keberadaan satu dan lainnya. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoook semoga kita bisa merubah kebiasaan buruk ini ^^

      Hapus
  13. Tulisannya mengandung sarat bijak yg harusnya telah menjadi karakter bangsa kita.. tapi sayang yaa sbgaian orang masa bodoh untuk mengindahkannya.. mungkin dari kita yg sadar akan ciri khas kesantunan untk mewarnai kpd mereka... bisa jadi mereka tak pernah disentuh oleh pola pendidikan yg ramah dilingkungannya...

    Senang bisa main kesini lagi
    Keep writing yaa mbak^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, tinggal kitanya sendiri yang harus tetep pertahanin sopan santun :)

      Hapus
  14. bener banget nih.

    banyak hilang. Mungkin benar adanya waktu pelajaran yg mengajarkan sopan santun pada ke kantin, tidur dikelas atau yang lainnya. *eh malah buka aib di blog orang.

    BalasHapus

Rindu

Hari itu, kali pertama aku bertemu; seseorang yang amat disegani banyak orang di daerah ku. Seseorang yang bila kita melihatnya tercermin ta...