Rabu, 02 September 2015

Hanya Rindu





Untuk menuliskannya saja, jari jemari bergetar tak terkendali
Menyusun tiap huruf yang ingin di rangkai
Namun tak mampu dilakukan hati

Tentang apa yang bergetar di dada
Pilu yang ratusan kali berubah bahagia
Dan air mata yang menganak sungai

Sebab sudah terlalu lama
Hati dan pikiran di sita urusan dunia
Bisakah saya menjadikannya sebagai alasan?

Maafkan
Saya hanya rindu.

8 komentar:

  1. blognya baru ya atau baru bikin sekedar pengganti yang lama
    puisinya bagus, tapi saya bacanya kurang ekspresif. saya memang susah dibagian puisi gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. blognya emang baru karna yang lama kehapus hiks..

      Hapus
  2. puisinya bagus mbak :')
    menyentuh juga,,,

    BalasHapus
  3. rindu sampe jemari gemetera gitu ya nis.. hihihi

    BalasHapus
  4. Baru prtma mampir nih.. Loh, trnyata blognya baru? Kenapa?
    Keren sekali puisinya kak.. Saking rindunya dgn tulis menulis smpe gemeteran gtu. Hihi, Smga blog ini bsa trs di apdet ya! :D

    BalasHapus
  5. Salam rindu, wkwkwk
    Ayo mbak yang aktif nulis puisnya, hehe :D

    BalasHapus
  6. @Eska Studio; Terimakasih // @Risah Icha: Hehe kak Risah apa kabar(?) // @Lulu Andhita: hay salam kenal lulu. blognya emang baru, karna blog yang lama ke hapus :( // @Akaru Cha: Terimakasih // @Ponco Adi N: Terimakasih

    BalasHapus

Rindu

Hari itu, kali pertama aku bertemu; seseorang yang amat disegani banyak orang di daerah ku. Seseorang yang bila kita melihatnya tercermin ta...